Scatter Pink

Scatter Hitam

rokokbet

BET4D

scatter hitam

SCATTER PINK

Marc Marquez: Jika Saya Senang, Saya Cepat

Marc Marquez: Jika Saya Senang, Saya Cepat

Marc Marquez menampilkan perlawanan akhir yang menghebohkan penonton Spanyol di Jerez saat pertarungan epik terjadi melawan Francesco Bagnaia.

Meski harus mengakui keunggulan Bagnaia, Marquez kembali menunjukkan bahwa kemenangan pertamanya dengan Ducati semakin dekat.

Tertinggal satu detik dari Bagnaia setelah menyalip Marco Bezzecchi, Marquez memangkas jaraknya dengan juara dunia dua kali itu sebelum coba menyalipnya dua kali.

Membahas pertarungan tersebut, Marquez berkata: “Saya sangat menikmatinya. Sepanjang akhir pekan saya adalah salah satu orang tercepat di luar sana. Ini membuatku senang.

“Memang benar satu-satunya kesalahan dalam balapan adalah lima lap pertama. Saya manusia dan beban di pundak saya agak terlalu berat; kesalahan kemarin di sprint.

“Lalu saya ekstra hati-hati tapi yang terpenting adalah saya punya kecepatan. Segera setelah saya menyalip Bezzecchi, saya mengatur ritme saya, seperti saat latihan, dan saya menangkap Pecco.

“Saya tahu bahwa overtake pertama adalah waktu yang tepat untuk melakukannya karena jika tidak, suhu depan akan naik dan saya tidak dapat menghentikan motor dengan baik.

“Namun ketika saya berada di sana pada Tikungan 10, saya teringat saat Martin [di Valencia] melakukan hal serupa kepada saya dan saya terbang. Memang benar mungkin itu bukan kesalahan Anda tetapi Anda bisa saja pergi dengan poin nol.

“Saya lebih memilih untuk mengambil motor, kehilangan posisi dan mencoba lagi di lap berikutnya. Tapi sudah terlambat untuk suhu ban depan.”

Marquez melakukan kedua upaya untuk menyalip Bagnaia di tikungan sembilan, yang pertama berujung pada kontak ketika Bagnaia memotong di bawah mantan pemain Honda itu di tikungan sepuluh.

Meski harus merelakan posisin dan akhirnya melepas kemenangan pertamanya untuk Ducati, Marquez tetap senang dengan kecepatan yang ditunjukkannya.

“Yang paling penting bagi saya akhir pekan ini adalah kecepatannya,” Marquez memulai. “Bahkan dengan lima lap pertama di mana saya kehilangan beberapa posisi, saya memiliki kecepatan untuk menyalip dan saya memiliki kecepatan; jarak antara saya dan Pecco sekitar satu detik, dan saya memiliki kecepatan untuk mengejarnya dan mencoba menyalip.

“Dua lap terakhir, ketika suhu ban depan naik, Anda tidak bisa berbuat apa-apa dan saya mengalami beberapa lock-up.

“Saya tidak menyerah sepenuhnya tetapi saya tidak melakukan dorongan ekstra untuk bertarung dengannya karena risikonya terlalu tinggi untuk tidak membuat tiga angka nol berturut-turut, karena kemarin saya finis di urutan keenam, tetapi mengalami tiga kali kecelakaan dalam satu balapan. ”

Marquez, yang kehilangan posisi terdepan saat balapan sprint pada hari Sabtu, tampaknya ditakdirkan untuk menang bersama Ducati.

Dan salah satu alasan mengapa hal ini bisa terjadi adalah karena perkembangan alami yang terjadi pada motor GP23.

Pembalap yang sangat bahagia saat ini, Marquez berkata: “Hari ini saya baru saja melewatkan lima lap pertama. Saya melakukan start dengan baik tetapi saya ekstra hati-hati terutama di tikungan terakhir lap pertama. Saya tidak melebar tetapi saya melihat ke luar dan motornya ada di sana, lalu saya banyak melambat.

“Tetapi hari ini, saya tidak merasa lebih lambat dari dia. Kami memiliki kecepatan yang sama, tetapi ketika Anda berada di depan, itu lebih mudah.

“Dengan Honda saya jauh lebih baik di belakang seseorang, tapi dengan motor ini saya lebih baik saat sendirian.

“Ini adalah sesuatu yang saya suka. Mari kita lihat di balapan selanjutnya. Tapi saya melihat klasemen dan dengan salah satu awal musim terburuk saya dalam karir saya, saya tertinggal 32 poin dari klasemen. Jika saya senang, saya cepat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *