Scatter Pink

Scatter Hitam

rokokbet

BET4D

scatter hitam

SCATTER PINK

Rivola: Dengan Martin, Tak Ada Alasan Tak Memperjuangkan Gelar

Pembalap asal San Sebastian de los Reyes ini membuat keputusan jelas pada Minggu sore, menyusul kekecewaan terhadap Ducati yang lebih percaya kepada Marc Marquez. Hanya dalam waktu 24 jam, Martin menjadi pembalap baru Aprilia menggantikan sahabatnya Aleix Espargaro, yang akan pensiun akhir musim 2024.

Setelah Mugello, sekarang ada semacam liburan musim semi dadakan hingga Assen pada akhir bulan karena penundaan MotoGP Kazakhstan. Pabrikan Noale itu mengambil kesempatan untuk merayakan tradisi ‘Aprilia All Stars’, di Sirkuit Misano.

Di sana, Massimo Rivola berbicara kepada media. Ia mengomentari kedatangan Jorge Martin dan tantangan yang kini dihadapi perusahaannya, yang jelas untuk mengambil langkah terakhir di kelas utama dan berjuang mengunci kemenangan secara teratur dan puncaknya, juara.

Bagi bos utama merek ini, tidak akan ada lagi alasan jika tujuan ini tidak tercapai.

“Tidak ada lagi alasan (untuk memperjuangkan gelar), itulah yang kami katakan pada diri kami sendiri di perusahaan,” ucapnya, seperti yang dilaporkan GPOne. “Kabar baiknya adalah Jorge akan datang, semoga bersama Maverick Viñales, karena mereka akan menjadi pasangan yang luar biasa.

“Kabar buruknya adalah kami tak punya alasan lagi. Tekanan harus meningkat, karena jalur peningkatan kami harus membawa kami berjuang untuk meraih kemenangan. Kami sudah tidak jauh lagi tahun ini, kami hanya butuh satu langkah terakhir”.

Menjelaskan bagaimana pemimpin klasemen saat ini diatur, Rivola menekankan bahwa mereka ingin bergerak sekecil apapun peluang yang ada.

“Kami tidak (ingin bermain aman), kami mencoba untuk mengetahui apa yang sedang terjadi sehingga kami dapat bergerak dengan cepat sesuai dengan itu. Ketika melihat ada keraguan, kami mengantisipasi pergerakan karena itu sangat berharga,” jelasnya.

Campur tangan Aleix Espargaro sebagai teman pembalap #89 sangat berharga. “Jelas Aleix memainkan peran besar dan itu membuatnya lebih baik, karena Jorge adalah sahabatnya dan dia membawanya ke tempat di mana dia pikir dia akan baik-baik saja. Bagi saya, itu adalah pujian terbaik yang bisa ia berikan kepada saya,” Rivola menuturkan.

Kepindahan Martin merupakan konsekuensi langsung dari kedatangan Marquez ke Ducati sebagai rekan setim baru Francesco Bagnaia. Namun, transfer yang membentuk pasangan juara dunia itu tidak membuat Aprilia gentar.

“Saat ini, Marc adalah salah satu pembalap terbaik dalam sejarah dengan motor terbaik. Saya cenderung mengatakan bahwa semua orang bisa saja melihat dari posisi kedua ke bawah. Tapi jika saya berpikir seperti itu, kami bisa tinggal di rumah. Jadi, kami akan berusaha sekuat tenaga, dengan dorongan ekstra,” katanya.

Terakhir, bos asal Italia ini menegaskan bahwa RS-GP adalah motor yang cepat dan bisa diperjuangkan.

“Motor kami menunjukkan bahwa motor ini kompetitif. Aleix cepat sejak balapan pertama, lalu Maverick memulai dengan sangat baik, sayang sekali girboks-nya rusak di lap terakhir di Portimao, jika tidak dia akan memiliki 20 poin lebih banyak, tetapi yang terpenting adalah naik podium.

“Apa yang dilakukan Viñales di Austin adalah apa yang kami harapkan terjadi, juga karena peningkatan yang telah kami lakukan selama bertahun-tahun bersamanya. Sekarang, kami harus mempertahankan level ini dan itu tidak akan mudah, karena Ducati meningkat dan pembalap mereka saling tarik menarik. Kemudian, ada Pedro Acosta, sebuah fenomena yang hanya bisa kami ucapkan selamat,” tutupnya.

Related Posts

Bom Waktu di Paddock Ducati, Saat Valentino Rossi Mampir Tengok Francesco Bagnaia bersama Marc Marquez

Kedatangan Marc Marquez ke Ducati lantas mendatangkan tanya bagaimana situasinya bila Valentino Rossi mampir ke paddock untuk menengok Francesco Bagnaia. Situasi kacau balau tengah ditakutkan di internal tim Ducati setelah huru-hara dalam bursa transfer MotoGP terkait Jorge Martin dan Marc Marquez. Proses…

Ramai Gaji Fantastis Marc Marquez di MotoGP 2025

Marc Marquez mendapatkan gaji dari Ducati dengan jumlah fantastis di MotoGP 2025. Dilaporkan MM93 menerima bayaran lebih tinggi dari teammate-nya musim depan, Francesco ‘Pecco’ Bagnaia. Kepindahan Marc Marquez ke Ducati…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You Missed

Bom Waktu di Paddock Ducati, Saat Valentino Rossi Mampir Tengok Francesco Bagnaia bersama Marc Marquez

Bom Waktu di Paddock Ducati, Saat Valentino Rossi Mampir Tengok Francesco Bagnaia bersama Marc Marquez

Ramai Gaji Fantastis Marc Marquez di MotoGP 2025

  • By ngabseo
  • June 18, 2024
  • 10 views
Ramai Gaji Fantastis Marc Marquez di MotoGP 2025

Jadwal MotoGP Belanda 2024: Asa Pecco Bagnaia Lewati Rekor Marc Marquez di Sirkuit Assen

  • By ngabseo
  • June 16, 2024
  • 15 views
Jadwal MotoGP Belanda 2024: Asa Pecco Bagnaia Lewati Rekor Marc Marquez di Sirkuit Assen

5 Calon Pengganti Maverick Vinales di MotoGP 2025, Aprilia Utamakan Rider Italia

  • By ngabseo
  • June 15, 2024
  • 16 views
5 Calon Pengganti Maverick Vinales di MotoGP 2025, Aprilia Utamakan Rider Italia

MotoGP 2025: Bastianini dan Vinales Pindah ke Tech3

  • By ngabseo
  • June 14, 2024
  • 20 views
MotoGP 2025: Bastianini dan Vinales Pindah ke Tech3

Tutorial Madesu di MotoGP dan Testimoni Bintang 1 Joan Mir untuk Honda karena Hancurkan Karier Pembalap Bolak-balik

  • By ngabseo
  • June 13, 2024
  • 27 views
Tutorial Madesu di MotoGP dan Testimoni Bintang 1 Joan Mir untuk Honda karena Hancurkan Karier Pembalap Bolak-balik